Dear CaitlinΒ 

Dear Caitlin, 

Tahukah kamu betapa sukanya mama sama aroma badan kamu? 

Lembut dan hangat

Seperti aroma serbuk bunga di musim kemarau
Tahukah kamu betapa sukanya mama melihat bibir mungilmu? 

Begitu mungil dan merah

Seperti kuntum bunga yang baru tumbuh
Tahukah kamu betapa mama suka melihat pipimu? 

Pipi yang halus, lembut, dan berwarna pink saat kamu habis berjalan jalan di luar rumah
Tahukah kamu betapa mama menyukai suaramu? 

Nyaring dan lucu

Membuat mama ingin sekali menciummu
Dear Caitlin, 

Tumbuhlah menjadi anak yang sehat dan ceria

Tumbuhlah menjadi gadis yang pintar dan energik

Tumbuhlah menjadi wanita dewasa yang anggun dan mandiri
Dear Caitlin, 

Papa dan mama selalu menyayangimu, 

Mendoakanmu, 

Dan berusaha membahagiakanmu sekuat tenaga
Dear Caitlin, 

Sehat dan bahagia lah selalu 

Jakarta, 14 November 2016

Di kamar, sambil menatapmu yang tertidur pulas 

  

Advertisements

Ketika

Ketika kutatap punggungmu,

Teringat aku akan nyamannya digendong di sana

Ketika kutatap tanganmu,

Teringat aku akan hangatnya genggamanmu

Ketika kutatap rambutmu,

Teringat aku akan usia yang kau habiskan untuk menjagaku

Ketika kulihat bungkukmu,

Teringat aku akan lelahmu menghidupi kami

Dan ketika kudengar suaramu,

Teringat aku akan dongeng dongengmu dulu

Papa, terima kasih sudah menjagaku begitu baik

Menjadi teladanku

Ijinkan aku untuk membalas jasamu,

Menjagamu saat kini sudah lanjut usiamu

Merawat dan membahagiakanmu serta mama

With love,

Anakmu yang sangat menyayangimu

Hidup yang seperti iklan

Beberapa minggu kemarin saya tidak menulis blog. Kenapa? Karena om saya meninggal dunia. Adik dari ayah saya. Kami sekeluarga sibuk mondar mandir ke rumah duka, ke upacara kremasinya. 

Om saya dirawat di rumah sakit selama seminggu. Dan selama dirawat itu, beliau segar bugar. Makan banyak, ngobrol ngobrol dengan teman dan keluarga yang datang berkunjung. Dirawatnya karena apa? Karena jatuh, dan mengeluh sakit pinggang. 

Kesadarannya baik, bisa beraktivitas dengan baik. 

Seminggu dirawat beliau tiba tiba berpesan pada istrinya “saya sudah mau meninggal nih.Titip anak anak ya, suruh cari istri yang baik” . Lalu tiba tiba keesokan harinya beliau tidak sadarkan diri, dan lusanya masuk ICU. Rupanya beliau terkena stroke saat dirawat itu.

Seminggu di ICU, beliau meninggal dunia πŸ˜₯

Kami sekeluarga tentu saja terkejut. Lha wong kemarinnya masih segar bugar kok. Bahkan sempat mau pulang ke rumah dari rumah sakit.

Di rumah duka 5 hari, beliau dikremasi. 

Seluruh kejadian itu membuat saya berpikir: hidup kita tak ubahnya seperti iklan di TV. Lewat sebentar. Tadinya om saya ada, nyata; lalu tiba tiba tinggalah abu. Dari ada, lalu hanya menjadi kenangan. 

Jadi selama kita hidup, jadilah iklan yang akan diingat orang. Iklan yang membuat orang tertarik untuk ‘membeli’, mengikuti. Kalau cuma jadi iklan yang biasa saja, begitu iklan tersebut tidak tayang lagi; orang orang akan lupa. 

Selamat jalan, om. Semoga terlahir di alam yang bahagia, dan karma baikmu berbuah. Sabbe sankara annica.

Hari blogger sedunia

Eh ternyata hari ini hari blogger sedunia yaa? Bener kah? Tadi denger di radio pas perjalanan pulang. 

Selamat hari blogger sedunia yaa semua blogger2 yang blog nya sering saya kepo in. Kalau saya mah bukan blogger jadi saya ga merayakan :p

Saya pribadi kagum sama blogger blogger profesional yang sampe bisa make money dari blog mereka. Hebat euy! Komitmen menulisnya itu loh! Maksudnya, mereka itu komitmen buat survey, buat beli barang yang mau di review, atau pergi ke tempat yang mau di review tiap beberapa waktu buat bisa jadi bahan review di blog nya. Belum lagi yang tampilan blog nya bagus banget. Desainnya itu gimana siihhh -_- saya kok ga bisa yaa (itulah sebabnya saya bukan blogger professional, amatirpun bukan XD ) 

Pokoke, happy bloggers day yooo! Tetaplah menulis para blogger blogger. Saya membaca aja dan sesekali berkomentar πŸ˜€

Tentang alis

Tentang alis? Iyahhh alissss. 

Jadi ceritanya, selama puluhan tahun saya hidup (ga mao sebut angka tepatnya :p) saya tuh merasa muka saya baik baik aja. Malah cenderung manis, imut dan cantik XD Tapi akhir akhir ini, beberapa teman dan kenalan tiap ketemu saya selalu bilang “sin kalo lo sulam alis pasti tambah cantik deh. Muka lo kan korea korea gitu, pasti cocok” atau “sin mata lo kan bagus, tapi sayang ga punya alis” 

Karena sering banget dan berkali kali orang komentar gitu akhirnya lama lama tiap ngaca jadi mikir: masak iya sih ni alis yang tipis nan malu malu kudu disulam? Apa nanti ga jadi galak mukanya? Apa ga bikin kayak sinchan? Endebrei endebrei

Hingga suatu waktu ketemu teman saya yang saya panggil ci Ernie. Kata dia ” sulam aja sama orang yang sulamin alis saya. Baguuusss rapiiiii nih liat nih alis saya. Bagus kaannn” dengan semangatnya. Trus saya jawab “nanti aneh gaaa? Kayak sinchan gaaa? ” trus dia jawab gini: “ga lahh baguss” Dan berhubung saya orangnya kritis (baca: ngeyel), saya jawab ” ah selama ini gw ga punya alis kok baik2 aja ngeliatnya. Ga merasa ada yg kurang gituh” dan dijawab sama dia: 

Alis itu kayak pigura nya mata. Mata lo uda bagus, bulet. Tapi ibarat lukisan ga dipigurain, jadinya kurang lengkap gitu. Coba lo bayangin lukisan cantik tanpa pigura sama kalo dipigurain, bagusan mana?

Jadilah saya termakan kata katanya. Ya udah deh saya minta pin bb si penyulam alis (apa deh sebutan kerennya ya?) dan booking tanggal serta jam eksekusi. 

Pas hari H saya lagi nunggu giliran disulam di ruang tunggu, sambil nonton tv. Acaranya soal tato. Ada orang mau ditato trus nanya ke tukang tato nya: ” sakit ga yahh?” Lah iyaaaa saya baru sadar juga: SAKIT GA YAHH DISULAAAMMM?? Wuaduuhh jadi selama kemarin kemarin dan bahkan malam sebelum hari H penyulaman itu saya ga terpikir soal apakah sakit atau ga, berapa lama penyembuhan, de el el. Hahaha. Koboi banget yak.

Trus? Sakit ga?

Jawabannya: awal awal saat anestesinya masih nampol berat ga sakit. Pas pertengahan mulai berasa digurat2 nya. Perih perih gurih gimanaaa gitu. Hahaha. Tapi oke kok. Ciyuuss, ga sesakit yang kita bayangkan. Mbrebes mili dikit laaaa πŸ˜€ 

Trus gimana hasilnya? So far sampe hari ini ( hari ke 4) sih orang orang pada bilang bagus, alami, tambah cantik ( beneran banyak yang bilang tambah cantik )haha. Walaopun kalo saya ngaca berasanya saya rada mirip sinchan. Karena belum terbiasa kali ya? 

Nanti setelah ngelupas saya posting ya foto sebelum – sesudah – dan sesudah mengelupas

Trus kalo uda ilang mau sulam lagi ga? Sampe saat ini jawabannya masih: absolutely mauuuu. Abis pada komen bagus sihhh

Buat yang mau sulam alis juga, tips nya adalah pastiin si penyulam alis ini hasilnya bagus, lbh bagus lagi kalo kita punya teman atau kenalan yang disulam sama dia juga. Yang paling penting pastiin juga pengerjaannya steril, semua jarum baru, semua alat disteril dahulu. Jadi kita juga ga deg degan takut ketularan penyakit kaan?*amit amit*

Sekian postingan saya soal alis kali ini. Kesimpulannya: ternyata bener loh alis itu penting. Beneran bikin muka jadi lebih fresh kalo punya alis!!! 

Ini gambar mata dan alis saya yang diposting di ig si tukang sulam alis. Bagus gaa? 

 

Blogger? Blog walking?

Saya suka menulis sejak Smp. Waktu Smp sih yang ditulis cerpen cinta cintaan buat majalah sekolah, trus puisi cinta cintaan kalo lagi patah hati -_- 

Setelah itu berlanjut coba coba nulis cerpen kirim ke majalah remaja jaman itu, kayak ke majalah Gadis, kawanku (ketauan deh berapa umur saya haha). Dan ga dimuat dong kecuali 1 cerpen yang akhirnya dimuat di kawanku (eh masih ada ga sih majalah kawanku sekarang?). Duit bayarannya langsung abis buat traktir temen makan, cerpen nya saya gunting trus saya bingkai saking bangganya.

Punya blog juga awalnya cuma sebagai diary online. Jadi buat curhat kalo lagi bete, buat ngomel ngomel, buat mellow kalo lagi patah hati XD

Trus akhir akhir ini jadi punya hobby baru yaitu blog walking. Seru lho. Baca blog berbagai blogger berbakat dengan berbagai gaya menulis mereka. Isinya pun berbagai macam, tapi saya ga pernah baca dan ga follow blog beauty or fashion or cooking. Karena apa? Karena saya ga bisa dandan, ga ngerti dandan, dan ga jago masak. Masak cuma bisa masakkan rumah. Dan dari hasil blog walking itu saya jadi tau berbagai cerita dan berita. Mulai dari berita paling hot yg dibahas dari sudut pandang si blogger, sampai cerita sehari hari si blogger. Positifnya apa dari hasil blog walking (baca: kepoin blog orang) ini? Saya jadi tau berbagai cara orang memandang berbagai hal. Ternyata ada orang yang idealis banget, dinamis banget, easy going banget, sensi banget, dll dari blog yg mereka tulis. Pokoknya blog walking itu ternyata seru dan membuka wawasan! Jadi serasa kenal dengan si blogger saking seringnya kepoin blog mereka (SKSD mode)

Dan apakah saya sendiri adalah seorang blogger? TENTU SAJA BUKAN! Nulis blog aja sesekali doang kalo sempat. Yang ditulis aja ga jelas dan ga asik gitu. Mending saya ngaku duluan deh. Pingin bisa nulis rutin dan konsisten kayak para blogger. Tapiiiii banyak banget tapi nya. Tapi mana sempat, tapi mana ada ide sebanyak itu buat nulis, tapi kehidupan saya ga menarik buat ditulis, halah pokoknya banyak alasan. Lagian siapa juga yg baca blog saya ? *fail* 

Tulisan ini juga dibuat karena lagi nyobain aplikasi wordpress yg baru saya install πŸ˜€ 

Moga moga dengan adanya aplikasi ini saya makin rajin nulis yah

Sampe ketemu di tulisan saya yg berikutnya (kalo saya inget buat nulis lagi) 

Tentang menulis status

Hari gini, di jaman medsos booming; di jaman semua orang punya smart phone mulai dari yang china sampe yang logo apel kroak; menulis status itu wajib dong ya. Mulai dari status bbm, status wa, di path, di fb, dll. Pernah ga sih kalian baca kok ada orang yang statusnya tiap hari marah marah melulu ngeluhin soal temen kerja, atasan, tetangga. Atau yang galau melulu, bilang hidup ga ada artinya. Sebenarnya yang namanya status ya terserah yang punya dong. Mau nulis apa kek. Tapi pernah ga terpikir bahwa apa yang kita ucapkan, kita tuliskan tiap hari sepanjang tahun itu mempengaruhi kita sendiri? Kita mengeluh, ngomel2 di status; contact kita yang baca mikirnya apa? Saya sih mikirnya “ni orang kok judes amat ya tiap hari ngomel ngomel melulu” atau mikirnya “ni orang kok kayaknya susah bekerja sama ya sama orang lain”. Nah kalau begitu yang rugi siapa? Yang bersangkutan akan mendapatkan penilaian buruk. Lagian memangnya ngomel harus di status ya? πŸ˜€

Sama juga kalo statusnya galau melulu. Kok kayaknya ga semangat amat ya. Hidup memang sulit kok, dan semua orang juga sama punya masalah. Saya pribadi sih merasa kalo baca status yang tiap hari galau itu aura nya terasa negatif (halah XD ). Kita yang baca jadi gimana gitu.

Kalau ada yang bilang ” kalau ga suka ya delcon aja” atau “kalau ga suka unfollow aja. Atau unfriend. Gampang kan?” Ya ga segampang itu. Kalau yang nulis status marah marah atau ngeluh atau galau melulu itu masih ada hubungan saudara atau teman atau client masak iya kita delcon atau unfriend?

Jadi ya coba deh dipikir ulang kalo mau tulis status. Pantas ditulis atau ga, bijaksana atau ga, apalagi kalau setiaaaaaaapp hari statusnya marah marah melulu atau ngeluh melulu atau galau melulu. Sesekali kalau uda ga tahan banget buat ngomel atau buat sedih atau memang niatnya nulis status ditujukan buat seseorang di dalam contact kita (yang mana belum tentu orang tersebut baca atau ngeh) bolehlah. Tapi kalo tiap hari statusnya begitu?